Amazing July With Vox Angelorum Part 4


Akhirnya, part 4 dimulai hari ini… Kalo belom tau kenapa tiba-tiba part 4, bisa baca dulu part 1-3 ya! By the way, gue ngetik part 4 ini sambil ditemenin lagu: “Tanah airku tidak kulupakannn… kan terkenang selama hidupkuuu…“ *maklum suasana 17-an*

Jadi kenangan gue sekarang kembali ke tanggal 20 Juli, hari Sabtu waktu itu, yang adalah hari di mana kita, paduan suara Vox Angelorum bakalan berlomba. Yep, this is the day, yang udah ditunggu-tunggu, yang adalah tujuan utama latihan dan cari dana ngangkutin t-shirt selama beberapa waktu dilakukan, yang adalah harapan dari seluruh anggota, alumni, teman-teman, saudara, keluarga, kenalan, dan bahkan yang gak kenal juga mendukung… *ngarep*

Pagi-pagi alarm gue yang paling pertama bunyi, dan menurut dua orang roomate gue alarm gue gak kedengaran, lain kali gue harusnya biarin dulu sampe suaranya ga berenti-berenti deh, hahahaha… jadilah pagi itu gue mandi pertama. Setelah mandi, gue turun untuk breakfast sementara kedua roomate gue juga giliran mandi. Katanya, selama temen gue itu mandi, di kamar sebelah ada yang vocalizing, akhirnya dia pun ikutan vocalizing sambil mandi, namun dengan nada 1 oktaf lebih rendah, maklum dia bass… LOL…. *bagi yang merasa kamarnya sebelah kamar kita, sori ya ada gangguan-gangguan echo dari kamar sebelah*

Saat breakfast, gue ketemu dan satu meja lagi sama Abe, itu lho yang jarang mengeluarkan ekspresi wajah, hehehehe… peace be! Kita memang diminta untuk banyak-banyak ngomong pagi itu, cerewet lah ceritanya, bukan supaya ribut, tapi sebagai cara pemanasan supaya suaranya gak kayak orang bangun tidur, nah waktu itu sempat bilang ke Abe yang keliatannya diem-diem aja, “Ayo be, kan harus cerewet, cerewet donk!” Abe pun menjawab, “Iya iya…” dan kembali terdiam… errr… ahahahahaha… Tapi jujur aja, gue pagi itu cukup deg-degan juga, soalnya buat gue yang baru ikutan choir, ini adalah hari yang ditunggu-tunggu, bahkan buat temen-temen yang udah lebih lama dari gue pun, ada yang lomba ini adalah kesempatan lomba pertamanya, gak heran ada yang bilang kalo gue itu beruntung…

Setelah breakfast, kita ada satu jam kesempatan buat nyoba panggung tempat kita tampil nanti. Kita latihan di sana, coba formasi, yah gitu deh pokoknya, kalo buat gue pribadi, mencoba membayangkan nanti tampil di sana, di ruang itu, dengan tiga orang juri di depan gue, hooo… menegangkan! Kira-kira jam 9 udah disuruh finish latihannya sama panitia, soalnya ruangannya udah mau disiapin buat lomba. Kita ikut dua category, chamber choir dan mixed choir. Yang ga tau apa itu mahluk chamber choir dan mixed choir, gue mau ngutip apa kata Om Wikipedia. A chamber choir or group of chamber singers is the choral equivalent of a chamber ensemble, using voices instead of instruments. This prestigious choir will usually consist of 20-40 elite and dedicated singers. Kalo mixed choir ya choir pada umumnya, buat kita, semua orang nyanyi, kecuali conductor dan pianist tentunya.

Balik ke kamar, ganti baju lomba dan siap-siap, masih deg-degan juga, oh God, gue gak bakal bener nih kalo deg-degan seperti ini, penyakit gue kan kalo deg-degan pasti suara ga enak keluarnya, yah tapi yang tampil pertama kan chamber dulu, dan gue pikir nanti juga bakal tenang sendiri deh begitu gue giliran tampil. Untuk chamber, yang nyanyi memang 24 orang doank, dan gue emang gak ikutan di situ, pernah ikutan waktu latian dan sempat jadi cadangan juga sih, hehehehe… Oke, ganti baju dan siap-siap selesai, dan gue sempat ikutan pemanasan juga di salah satu kamar deket gue, dan akhirnya kita semua ngumpul di lobby. Wah ternyata kostum yang buat cewek bagus juga lho, sementara kostum gue sepertinya bikin gue tambah kurus, dan yang pasti leher gue jadi keliatan panjaaaang banget. Oke, gue gak suka kostumnya.

Setelah di lobby, kelompok mulai dipisah, yang chamber berlatih dulu di luar, sedangkan sisanya sesi foto-foto di lobby. Hasil foto-fotonya? Sepertinya gak usah diperlihatkan di sini. Hahahaha… Yap, setelahnya gue langsung ke tempat lomba, dan memang temen-temen yang ga ikutan chamber bakalan nonton dan kasih dukungan buat tim chamber choir kita. Eh, begitu sampe di sana, dibilang panitia bahwa sebentar lagi giliran Vox tampil, padahal menurut jadwal masih ada tim-tim yang tampil, tapi katanya ada yang dilewat, akhirnya gue lari ke bawah dan ke tempat mereka latian tadi, buat ngasih tau bahwa waktunya tinggal sebentar lagi. Untunglah ketika sampe di sana udah doa, berarti udah siap-siap ke tempat lomba. Tapi beberapa masih ada yang pengen ke toilet, dan gak jadi gara-gara gak keburu, hmmm firasatnya udah ga enak nih…

Begitu sampe, siap-siap, dan masuk. Kita yang ga ikutan udah duduk di deretan-deretan depan buat kasih dukungan. Percaya ato enggak, gue bener-bener deg-degan waktu itu, berdebar-debar di dada… kalo kata Afgan. Gila, gue yang nonton aja kayak gini, gimana yang tampil ya? Gue sangat berharap yang tampil ga segugup gue yang nonton ini. Lagu pertama, gue kurang puas dengernya, lagu kedua, masih ada yang kurang memuaskan, lagu ketiga yang paling sulit, bagus tapi juga kurang maksimal. Dan itu keliatan dari wajah temen-temen yang tampil yang juga gak puas sama penampilan mereka. Gue dan yang lain cuma bisa mendukung, dan gue percaya juga, mereka udah melakukan yang terbaik. Oke, lupain gak enaknya perasaan setelah chamber, sekarang kita konsentrasi buat kategori terakhir yang kita semua terlibat di dalamnya, mixed choir.

Kita berkumpul lagi di lorong luar, a little bit relaxed after the first category, dan pelatih kemudian bilang: “buat yang merasa tidak puas dengan penampilan tadi, ini saatnya untuk balas!” Dan gue entah kenapa jadi fired up! Latihan saat itu rasanya luar biasa, lagu pertama yang bertema tentang hari kemarahan, memang sepertinya mencerminkan judulnya. Sangat menggebrak. Pelatih kita puas banget sama latihan lagu itu, dan bukan hanya itu, tim-tim lain yang nongkrong atau berlatih deket-deket kita sampe bengong-bengong liat kita latihan. Mudah-mudahan bengongnya itu kagum ya, jangan sampe bengongnya gara-gara “duh gila jelek banget itu!”. Setelah latihan, kita berdoa lagi, kali ini semuanya ikut dan doa ini sangat-sangat menyentuh hati, entah buat yang lain, gue waktu itu bilang dalam hati, Albert (teman kita yang jatuh itu) we will do our best and give you the medal! Dan karena takut ada perubahan jadwal lagi seperti tim chamber tadi, kita memutuskan buat lebih awal ke tempat lomba.

Semalam sebelumnya masih ingat gue, kalo gugup kepalkan tangan kanan, kepercayaan diri itu ada di sana. Dan akhirnya giliran kita masuk ke ruangan lomba, urutan pertama, yang ternyata jadwalnya dipercepat juga. Tangan kanan terkepal, yep, naik ke panggung, tiga juri itu udah duduk di depan kita, sesuai dengan bayangan gue tadi, dan MC mengumumkan: “Ladies and gentlement…” *ziiiiiiiiiiiiiiiing….* ternyata di belakang gak ada siapa-siapa… gak ada yang nonton! Iya lah, secara kita semua di depan, dan juga mungkin yang lain gak ada yang mau nonton… setelah itu tiba-tiba salah satu jurinya bilang, “Haii…” dan langsung dijawab anak-anak dengan, “Haiii….” tapi dengan suara segambreng. Dan kita sempat ketawa waktu itu. Wuih, luar biasa, kegugupan itu tiba-tiba cair gitu aja, ilang gak berbekas. Dengan kepalan tangan kanan yang masih firm, kita mulai lagu pertama. Yep, kalo udah gak gugup, rasanya nyanyinya enak, puas rasanya menumpahkan emosi di lagu pertama, yang memang lagu tentang kemarahan itu. Lalu ke lagu kedua, lagu yang kita nyanyikan waktu jenguk Albert di rumah sakit sebelum operasi, lagu yang berkesan dan berarti tinggi buat gue pribadi, dan juga salah satu yang kalo gue gugup nyanyinya bakalan ga sampe di nada tingginya. Lagu ini pun berjalan baik. Akhirnya lagu ketiga, sebuah lagu yang mengenang Mother Teresa. Dulu gue pernah bilang, waktu masih latihan, sama temen gue Nino, bahwa lagu ini yang bakalan menentukan kita dapet medali emas atau enggak. Sebenernya sotoy aja sih, soalnya lagu ini menurut gue paling wah buat ditampilkan. Dan kali ini kita nyanyiin ini di saat terakhir, penentuan. Dan menurut gue, kita nyanyiin itu mulus banget. Salah satu yang bikin gue legaaaaa dan seneng adalah, ketiga juri itu memberi applause sangat panjang, sampai semua anggota Vox Angelorum turun dari panggung. Luar biasa rasanya. Sejak keluar ruangan itu, gue udah ga peduli gue bakal dapet medali atau enggak, we had fun back there!

Selesai sudah, kita tinggal menunggu hasilnya, waktu itu gue rasa gue udah kasih yang terbaik, dan gue percaya temen-temen lain juga sama. Dan pelatih juga bilang ke kita sesampainya kita di luar, “it couldn’t be better than this”, dan waktu doa itu udah ada beberapa yang terharu. Setelah itu lanjut dengan sesi foto-foto bersama, kemudian acara nyasar-nyasar nyari rumah makan Pasta-Pasta di mana kita bakalan makan siang. Setelah sekian lama berjalan akhirnya ketemu juga itu Pasta-Pasta. Lucunya, manager restonya mirip sama ketua Vox sebelumnya… sempat gue foto sih, tapi gak berani kasi liat orangnya (mudah-mudahan dia gak baca). Ngobrol-ngobrol sambil makan, ketawa-ketiwi, foto-foto, bahkan beberapa sampe udah sempat foto-foto dengan background pantai yang emang gak jauh dari situ, sampai akhirnya kita dipanggil dan memutuskan balik ke tempat lomba, karena sepertinya announcement bakal dimulai…

Begitu sampai ke tempat lomba, gue sempat nanya sama panitianya, ternyata announcementnya jam 3 sore, dan waktu itu sekitar jam setengah 3. Jadi akhirnya kita masuk dulu ke ruangan, dan ada sesi foto-foto lagi, kali ini dengan juri bule, dan juga panitia bule yang katanya cakep, ehmmm… kalo yg terakhir ini gue gak ikutan ya, yang ikutan cewek-cewek doank… dan kita cukup membuat kehebohan di belakang sana, karena yang berebut foto sama bule-bule itu banyak, dan kebanyakan emang dari kita sendiri (cewek-ceweknya lho)… hahahahaha… ups, ada satu juri yang kayaknya paling gak laku, satu-satunya maestro dari Thailand, mungkin gara-gara bukan bule kali ya?

Jam 3 sore! Akhirnya pengumumannya dimulai. Wuih, biarpun gue bilang waktu selesai lomba, gue gak peduli dapet emas atau enggak, ternyata itu perasaan sesaat doank, sekarang gue deg-degan abis. Huahahaha… nungguin emang gak enak, enakan tampil sendiri ternyata. Yap, kategori-kategori lain udah mulai diumumin, udah banyak jeritan histeris kebahagiaan dari beberapa peraih gold, dan tepuk tangan biasa-biasa dari yang silver, dan tepuk tangan seadanya dari yang bronze… dan yang gak dapet? Gak tau deh… Kemudian, tibalah kategori chamber choir. Yap, kita dapet silver. Tepuk tangan biasa-biasa. Sebentar doank. Gak terlalu gimanaaaa gitu. Dan setelah kategori-kategori lain yang juga selalu diiringi jerit-jerit, akhirnya ke kategori mixed choir. Deg-degan luar biasa. Gue duduk di deretan bangku paling belakang. Finger crossed. Dan pengumumannya adalah lawan kita Sola Fide dapet gold. Artinya, kita dapet gold? Masih belum percaya, ditambah lagi dengan kata-kata:  “and another gold, with a perfect 100 points… Vox Angelorum Jakarta!” and it’s like: “YEEEEAAAAAHHHHHHHHHHHHHH!!!! WE DID IT!!! WE DID IT!!! PERFECT SCORE??? HIT ME, I CAN’T BELIEVE IT!!! THANK YOU GOD!!!!” dan gue berteriak-teriak gila. Beberapa dari kita langsung bercucuran air mata, penuh suka cita, jingkrak-jingkrak ga jelas, bendera Vox Angelorum dikibar-kibarin berbarengan sama bendera Merah Putih Indonesia. Rasanya pengalaman ini tak tergantikan. Luar biasa!!!!

Dan kemudian diumumkan 3 choir terpilih yang ikutan Concert of Winners segera saat itu juga, dan Vox Angelorum termasuk di dalamnya! Yeah! Artinya kita harus nyanyi lagi, dengan suara yang udah lumayan abis gara-gara teriak-teriak dan pada nangis, juga dengan emosi yang udah meluap meleber kemana-mana, kita tampil lagi bawain dua lagu. Begitu kita turun dari panggung, applause yang kita dapat tetap luar biasa, kali ini dari seluruh peserta yang menonton memenuhi ruangan itu. Gak bisa berhenti bersyukur. Tuhan udah kasih semuanya indah pada waktunya. Betul-betul gak bisa berhenti memanjatkan syukur sama Tuhan dan Bunda Maria, luar biasa. Waktu pengumuman itu, gue terlalu sibuk teriak-teriak dan loncat-loncat, gak sempat nangis sama sekali, hahahaha… nangis aja sampe disempat-sempatin ya? Tapi waktu kita berdoa di bawah, dan pelatih udah gak sanggup mimpin doa takut ngucur air matanya katanya, maka yang pimpin doa adalah Abe, yang dianggap gak bakal kasi ekspresi hahahaha… tapi mau gimanapun, pertahanan gue hancur saat doa, gue nangis sodara-sodara…

Silver medal and a gold medal with a perfect score, benar-benar kado ulang taun sempurna buat gue. Gak pernah gue bayangin sebelumnya, ikut lomba di taun pertama bareng Vox, dengan pengalaman luar biasa ini. Perjalanan ini memang penuh mujizat dari awal, dan gue bersyukur, kita bersyukur, teranyata apa yang kita lakukan dan usahakan selama ini, sejalan dengan yang Tuhan mau. Semoga tetap demikian buat tugas-tugas dan pelayanan kita ke depannya. Amin! Dan sebelum lupa, gue masih inget, ketika kita masih jejingkrakan di dalam setelah diumumkan itu, kita sempat teriak-teriak, “Albert Albert Albert!!!” sampe mungkin choir yang laen bingung, Albert? Hehehehe… yes we did it bro! Segala rasa pesimis dan keraguan, dan juga kesulitan yang kita alami, ternyata Tuhan membalasnya dengan menyempurnakan hari itu, menyempurnakan segala harapan dan usaha yang udah kita buat.

And this is the end of part 4. Sisanya masih ada sih, tapi kayaknya klimaksnya berhenti di sini… sisanya part 5 nanti kalo ada, gue mungkin bakalan cerita tentang kejadian-kejadian lucu yang terjadi setelahnya, kalo niat juga nulisnya ya. Kalo gue nginget-nginget lagi kejadian ini, sampai sekarang pun gue masih suka terharu, post euphoria sih katanya, mudah-mudahan emang nambah semangat buat choir kita ke depannya! And for the closing, this is the medals, thank you Lord!

 PS: This photos are courtesy of Alfonsus Guritno (again, thank you for your amazing photos!) and from the website of http://www.festamusicale.com

Regards,
Xander™

Advertisements

4 thoughts on “Amazing July With Vox Angelorum Part 4

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s